Sabtu, 21 April 2012

Rumah Sakit Part 3: Riski vs Satpam



 VS


Assalammu'alaikum kawan.

Selamat malam, postingan ini adalah satu tempat dengan postingan sebelumnya yaitu Rumah Sakit Part 1, aktornya juga masih sama . Kejadian ini terjadi pada saat salah satu teman saya yang lain dirawat dirumah sakit lagi.. #Hadeh.. parah!!! Jaga kesehatan ya kawan..
Jadi gini ceritanya..

Namanya Aya : Nama panggilan, dia adalah salah satu temen gw (udah gw anggap adek sendiri).
Hari itu tepatnya hari senin.. Subuh coy (masih gelap).. Keadaan aya semakin memburuk (posisi masih dikosan). Aya sms iksan buat ngeanterin aya ke Rumah Sakit buat periksa. Iksan pun langsung tanggap. Dan dia  meminta tolong riski buat ikut nganterin aya, secara ibu dan adiknya lagi ada dibandung alias lagi liburan.. Singkat cerita mereka udah sampe rumah sakit (RS yang sama di Rumah Sakit Part 1).

Setelah sampe rumah sakit, aya masuk ruang IGD ditempat buat pemeriksaan. Sambil menanti tes darah yang lama banget banget banget, si riski ngudud-ngudud dulu (ngudud = ngerokok). Dari hasil pemeriksaan didapatkan hasil yang sangat mencengangkan, trombosit aya turun pemirsa yaitu 100 (normalnya 150).

Singkat cerita lagi ya cuy (gw gak ada bahasa lain. haha..) aya udah dirawat dikamar berapa gitu gw lupa.. -_-". Nah setelah itu  riski sama iksan ngajak upi (adiknya aya) muter-muter bandung..
Tujuan pertama Pasar baru beli the angkak (penambah trombosit)
Tujuan kedua Beli pulsa depan dapla (gaul banget gak tu), tapi dapetnya PH jalan Sumatra.. -_-"
Karena udah capek kita balik ke rumah sakit.

Sampailah kita di rumah sakit .Saat mereka mau masuk keruangan aya, ada satpam yang jutek tek tek tek semleketek.
Satpam : "Maaf dik anak dibawah umur 12 tahun tidak boleh masuk"
Pertama merreka nurut aja sama beliau satpam #hoeekkk. Riski masuk ruangan dulu, sedangkan iksan sama uki nunggu di luar. Sambil nungguin riski, iksan ngajak si uki diluar maen dan bercanda. Setelah nunggu agak lama akhirnya riski keluar. kemudian riski ngajak makan dikantin rumah sakit yg murah bgttttt…
Riski : "Makan yuk, laperrrr"
Uki : "Ayuk mas"


Nah, dalam perjalanan menuju warteg, mereka merencanakan sesuatu buat masuk lewat belakang RS (secara gak ada satpam biasanya yang jaga dibelakang). Setelah samapi di warteg mereka melihat - lihat lauk yang ada. Tapiii… ternyata ayam yang diinginkan si upik gak ada..zzz akhirnya kita balik lagi ke depan ----> nasi padang
Beli deh ayam goyeng buat upik ^_^  

Setelah makan selesai mereka kembali ke belakang RS buat ngjalanin rencana besar mereka…
Nah ternyata pas mereka sampe sana, ternyata pintu belakang RS dikunci  dan parahnya lagi ada satpam disana (dalam hati mereka : "Oh damn!!!") Langsunglah si satpam mengeluarkan statement
Satpam : "Kalo mau masuk lewat depan saja dik"
Sang satpam nyuruh kita untuk lewat depan, tapi mereka gak kehabisan akal buat masuk (bukan lewat depan). Mereka mencoba masuk lewat pintu darurat.

Akhirnya mereka bisa masuk lewat pintu darurat, mereka menggunakan langkah 500 untuk dapat cepat sampai tangga. Dari awal mereka gak keliatan satpam sleketep, eh ternyata mereks sudah ditunggu sama si satpam perempuan yang sh*t beud dan satpampun menghampiri kita..
Satpam : “ maaf dek, anak dibawah 12 tahun dilarang masuk, itu sudah peraturan dai pihak rumah sakit”

Tetapi kita menggunakan cara seribu bacotan buat si upik bias masuk.. nah gini adu bacotnya
Riski : “maaf mbak, ibu anak ini berada didalam dan saya cuma nganterin anak ini kedalam. Soalnya udah ditunggu ibuknya…!!!”
Satpam : “ kebijakan rumah sakit bla… bla.. blaa..”
Satpam : "Saya sudah perhatiin mas ini mas maen petak umpet, gak boleh masuk lewat sini tapi lewat belakang"
Adu bacoott lanjuttt…
Riski : “maaf mbak, saya cuma nganter, saya cuma nungguin, dan saya sama mas ini (iksan) ada kuliah jam 11” (mereka ada di RS sekitar setengah 10)
Satpam : “Maaf dek, anak ini gak boleh masuk.. takutnya kena virus ketularan pasien yang lain”

Mereka masih kekeh aja. Mereka gak mau kalah, secara mahasiswa getooo…

Riski “ Adek ini udah ditunngu didalem , udah ditunggu ibuknmya… kita mau ada kuliah”
Eh si satpam seenaknya ngomong
Satpam : “Saya sudah katakana berapa kali gak bisa!!!” (dengan nada tinggi)
Riski : “Saya ada kuliah, masa saya harus bawa kuliah adik ini???? Adek ini gak ada sodara lagiiiiiiii !!!” (dengan nada agak emosi)

Eh si satpam nogmongnya gak pake filter !!!!!!!!!!!
Stapam : “Itu dilemma….. atau derita looo”
Dan alhasil si riski gondok banget…
Riski : “Ni satpam kok gak ada otak = belas kasian.." (Ngomong dalam hati)
Riski : “bagaimana kalau mbak aja yang jaga adek ini, trus saya kuliah???”
Eh satpamnya gak mau… (gimana coba?? emang gak bener ni satpam)
Satpam : “gak bisa.. kayaknya dia gondok bangettttt”

Kayaknya merasa gak kuat adu bacot sama si riski dan dia mengambl keputusan untuk memanggil atasannya. Dan atasanya pun datang menghampiri mereka, lebih tepatnya riski.
Riski : “bapak, biar saya jelaskan dulu.. adik ini ditunggu ibunya didalam, kita berdua mau kul jam 11. Dan ibunya disini tidak ada family.. sedangkan mbak ini ngelarang masa saya bawa kuliah" (sambil nepuk bahunya biar akrab"
Satpam : “boleh sih masuk, tolong adek ini jangan sering kelaur masuk.. disini lagi rame gak enak sama atasan saya..” pas si ngomong "keluar msauk" si riski motong
Riski : “kita gak keluar masuk, kita baru masuk pak.. tadi pagi adek ini kita ajak keluar dan sekarang kitabaru masuk..”
Satpampun bilang begini : "Tolong dimengerti, saling mengerti, dan bisa saling meembantu"
Alhasil muka satpam perempuan yang sangat cuantekpun gondok karena mereka lolos…(hahaha)
 
Mereka langsung jabat tangan sama satpam yang cowo dan bilang terima kasih dan tanpa menghiraukan satpam cewek. Setelah sampai didalam (ruangan aya dirawat) upi didalam upi deg2an..
Akhirnya misi mereka berhasil juga dan mereka pulang dari rumah sakit buat kuliah
Ternyata ada yang membekas adri kejadian ini si upi sampai sekarang takut sama satpam cewek itu

Pelajaran yang bisa dipetik : Jangan melihat sesuatu hanya dari satu sisi saja

0 Komentar Penguji:

Poskan Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...